• Sabtu, 25 September 2021

Dukung Percepatan Vaksinasi, Indonesia Kembali Datangkan 5 Juta Vaksin Sinovac

- Selasa, 7 September 2021 | 11:16 WIB

JAKARTA –Pemerintah Indonesia kembali datangkan vaksin Covid-19 untuk mendukung percepatan program vaksinasi nasional. Pada tahap ke-50 ini, sebanyak 5 juta dosis vaksin Sinovac tiba dalam bentuk siap pakai.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan, kedatangan vaksin tahap ke-50 ini menjadi bukti nyata pemerintah terus berupaya memastikan ketersediaan stok untuk mencukupi kebutuhan vaksin Covid-19 di Indonesia.

“(Total) Vaksin jadi Sinovac yang sudah diterima, termasuk hari ini, adalah 33 juta dosis. Sedangkan total vaksin Sinovac dalam bentuk bulk (bahan baku) yang sudah diterima adalah 153.900.280. Selain itu, AstraZeneca 19,5 juta dosis, Moderna 8 juta dosis, Pfizer 2,75 juta dosis, Sinopharm 8,25 juta dosis,” kata Airlangga dalam keterangan pers kedatangan vaksin tahap ke-50, Senin (6/9/2021).

Baca Juga: Dewan Dukung Pemprov Jabar Buka Sektor Pariwisata Secara Bertahap, Ini Syaratnya


Secara keseluruhan, hingga saat ini Indonesia telah kedatangan 225,4 juta dosis vaksin dari berbagai merek, baik berbentuk bulk maupun berbentuk vaksin jadi.

“Penambahan yang baru datang siang ini sebanyak 5 juta dosis vaksin Sinovac memastikan bahwa stok vaksin sudah aman,” ujarnya.

Airlangga menegaskan, pemerintah memastikan keamanan, mutu, dan khasiat untuk seluruh jenis vaksin yang diperoleh. Vaksin yang telah tersedia di Indonesia juga melalui proses evaluasi yang dilakukan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang juga melibatkan para ahli Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) serta Organisasi kesehatan dunia WHO dan para ahli.
“Masyarakat tidak perlu ragu dan khawatir untuk menerima vaksin, semua merek vaksin berkhasiat untuk melindungi masyarakat. Tidak perlu memilih-milih, vaksin yang terbaik adalah vaksin yang tersedia pada saat ini,” tutur Airlangga.

Sampai dengan 5 September 2021, sebanyak 66,78 juta orang telah menerima vaksin dosis pertama, 38,2 juta orang menerima dosis kedua, dan vaksinasi dosis ketiga untuk tenaga kesehatan sebanyak 713.068 orang.

Baca Juga: Banjir Bandang Cidurian Jembatan Terputus Rumah Dan Pesantren Hancur

Halaman:

Editor: Nenden Nur Himami

Tags

Terkini

Langgar Ketentuan PPKM, Polisi Segel Kafe Dan Bar Tebet

Selasa, 21 September 2021 | 15:09 WIB

Percepatan Vaksin Jabar, Juga Dikebut Kuningan 

Selasa, 21 September 2021 | 06:04 WIB

Uji Coba Pengunjung Mall Usia 12 Tahun ke Bawah

Senin, 20 September 2021 | 21:42 WIB
X