• Sabtu, 25 Juni 2022

Sat Narkoba Polresta Pontianak Tangkap ARM Pengedar Sabu Antar Provinsi Dengan BB 1 Kg

- Rabu, 22 Juni 2022 | 18:45 WIB
Foto Saat Kapolresta Pontianak Kombes Pol Andi Herinda, S.I.K Pimpin Press Release diaula Mapolresta Pontianak   (MITRANEWS.NET)
Foto Saat Kapolresta Pontianak Kombes Pol Andi Herinda, S.I.K Pimpin Press Release diaula Mapolresta Pontianak (MITRANEWS.NET)

MITRANEWS.NET - Seorang pria yang diduga pengedar sabu antar provinsi berinisial ARM alias R ditangkap petugas Sat Narkoba Polresta Pontianak. Polisi menyita 1030,89 gram (kurang lebih 1 kilogram) sabu sebagai barang bukti dari tangan para pelaku.

"Petugas Sat Narkoba Polresta Pontianak berhasil mengamankan seorang pria yang diduga memiliki narkotika," kata Kapolresta Pontianak, Kombes. Pol. Andi Herindra, S.I.K., melalui keterangan resmi yang didampingi oleh Kasat Narkoba, Kompol. Joko Sutriyatno, S.H., di Aula Mapolresta Pontianak, Kalimantan Barat pada Senin, (20/06/2022).

Kapolresta Pontianak, Kombes. Pol. Andi Herindra, S.I.K., mengungkapkan, polisi mengamankan 10 plastik transparan ukuran besar barang yang diduga sabu. Total berat keseluruhan mencapai 1030,89 gram.

"Berawal dari informasi masyarakat, bahwa ada seseorang yang membawa paket narkotika, petugas kami melakukan serangkaian penyelidikan dan pada hari Minggu (19/06/2022), sekitar pukul 16.00 WIB, di depan supermarket Ligo Mitra Jalan Gajah Mada, kami berhasil mengamankan tersangka dan mendapatkan 10 plastik ukuran besar berisi sabu", ungkap Andi Herindra.

Baca Juga: Ditresnarkoba Polda Kalbar Amankan 1 Orang dan BB 88,89 Gram Sabu

Kapolresta Pontianak, Kombes. Pol. Andi Herindra, S.I.K., melanjutkan keterangan resminya bahwa saat dilakukan interogasi, tersangka ARM mengakui bahwa barang tersebut adalah miliknya yang akan diedarkan kembali di daerah Surabaya, Jawa Timur.

 

Foto BB Narkoba Jenis Sabu Seberat 1 Kg Yang Berhasil Diamankan Satresnarkoba Polresta Pontianak

"Tersangka mengakui barangnya tersebut akan dijual kembali ke Jawa Timur, yaitu di Kota Surabaya. Untuk tersangka sendiri kami kenakan pasal 114 ayat 3 dan pasal 112 ayat 2 Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman maksimal hukuman mati", tambah Kapolresta Andi Herindra.

Halaman:

Editor: Didik Purnomo

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X