Isu Tsunami 34 Meter Pasca Gempa Cianjur Turunkan Omset Wisata Pantai Selatan Jabar

- Jumat, 25 November 2022 | 17:06 WIB
Imbas isu tsunami pasca gempa Cianjur menyebabkan kawasan objek wisata di pesisir Pantai Selatan Jawa Barat tampak sepi dari kunjungan wisatawan. (Nurhasanah)
Imbas isu tsunami pasca gempa Cianjur menyebabkan kawasan objek wisata di pesisir Pantai Selatan Jawa Barat tampak sepi dari kunjungan wisatawan. (Nurhasanah)

MITRANEWS.NET - Gempa yang melanda Cianjur sejak 21 November 2022 menimbulkan kekhawatiran baru. Isunya, pasca gempa Cianjur akan terjadi gempa bumi megathrust yang berpotensi tsunami setinggi 34 meter di pesisir pantai selatan Jawa Barat dan tenggara Sumatera.

Imbas isu tsunami tersebut, sepanjang kawasan objek wisata di pesisir Pantai Utara Jawa Barat tampak sepi dari kunjungan wisatawan yang berlibur di area pantai ini. Padahal biasanya, setiap Kamis bertepatan malam Jumat Kliwon, kawasan pantai ini selalu ramai dikunjungi wisatawan dan penziarah dari berbagai daerah hingga menyebabkan macet.

Sepinya kunjungan akibat isu tsunami membuat para pelaku usaha wisata mengeluh. Bahkan pesanan hunian online juga turut menurun karena banyak yang membatalkan rencana liburannya.

Baca Juga: Aliansi Ormas Bekasi Buka 3 Posko Bantuan Kebutuhan Korban Gempa Cianjur di 3 Desa

"Banyak yang membatalkan rencana menginap di hotel kami, padahal biasanya penuh," kata Arip, marketing Hotel 77 Sunset Plaza, Kabupaten Sukabumi kepada Mitranews.net.

Padahal, kondisi gelombang saat ini relatif aman meski masih saja terjadi hujan dengan intensitas sedang.

Sebelum terjadi gempa Cianjur, sempat viral pernyataan Ahli bidang geodesi ITB Heri Andreas pada awal November 2022.

Heri menyatakan akan terjadi gempa bumi megathrust yang berpotensi tsunami di pesisir selatan Jawa Barat dan tenggara Sumatera pada November hingga Desember 2022.

Halaman:

Editor: Doni Ardon

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X